follow

SB Polis Makan Gaji Buta??

Ping Dari Blog Tak Berapa Guna Akai DISINI

Untuk brader ker, makder ke awekder ke, meh gua kasi brain wash kepala hotak lu orang.! Kang aku nak kata ko bengap ko marah! artikel ko tulis ni, mcm orang tak de akai punya cita.

Apa tidaknya, laporan itu menyebut bahawa ada seorang wartawan yang menyamar memakai tudung dalam satu majlis tertutup anjuran gerakan itu yang sepatutnya hanya dihadiri oleh wartawan dari media tertentu saja.Wartawan yang pakai tudung itu dikatakan terdengar perkataan "cina sepet" dan"India kaki botol" yang di sebut oleh seorang pegawai tinggi BTN!!! Marah betul nampaknya Cik Nordiana ,wakil Puteri UMNO kepada wartawan tersebut....

Kenapa Puteri UMNO marah sangat berita tu keluar pada umum?Bukan ke bagus diketahui orang ramai...dapat gak Puteri iklan percuma!!!

Puteri UMNO tahu tak, selama ini, ramai pegawai polis dari Cawangan Khas(SB) berselerak satu Malaya yang kerjanya menyamar dalam setiap majlis yang dianjurkan oleh NGO2 dan parti gabungan Pakatan Rakyat?Puteri tahu tak betapa SB2 ini cukup bebas mengambil gambar, mengutip berita dan membuat laporan pada ketua mereka di KDN?

Gua nak tanya lu lah kan empunya blog! Puteri UMNO tu pemimpin ke PM yang pemimpin..? yang di ceritakan oleh Puteri UMNO tu ade kait mengait dengan isu Negara ke sampai ko nak libat SB bagai! alahai der2 berkenaan.. jgn publish artikel kalau rasa tak cukup hebat der! malu seh!! kalau x der SB ni aku rasa ANWAR pujaan hati ko still tak kantoi meroyan melunyaikan segala jambu, segala anak and mak dara bagai!  Setakat ko nak tulis makan gaji buta, baik ko mintak maaf! pasal akhirat besok Polis2 SB ni akan menuntut setiap ape yang ko tuduhkan! nak hancurkan SB? mimpi ko nih! jap2 nak gelak! WAKAKAKAKAKKAKAKAKAKKAKAKAKKA ko ni ibarat "ketam nak mengajau anak berjalan.. " tau tak? wakakakakak sian2.. artikel paling x boleh dimasukkan dalam blog politik ko nih.. baik la ko tulis, "artis tu marah, wartawan tu nyamar.." baru kene dengan situasi der! Puteri UMNO tu pompuan, kompom sedikit kalut bila wartawan tu nyamar! itu pon harus spin ka brader? alahaiiiiiiiiiiiii


p/s : sgt tak boleh belah cara membangkang cara pembangkang! kah kah kah

By MalaysianTroopers with 1 comments

BALAS!! : Hukum Bersahabat Dengan Orang Bukan Islam!

Ini Adalah Jawapan Balas Bagi Kenyataan Blogger DISINI


Ni sapa-sapa duk sentap, gua tak tau nak kata apa lah..! terang-terang bersuloh pulak FIRMAN ALLAH ni dikeluarkan. Harap Puak-puak yang sedang menegangkan benang yang basah sedar lah yerk. Takguna berkopiah tinggi, berjanggut panjang sekiranya Firman ALLAH ni di pandang endah tak endah. Kot ye anda rasa anda Maksum (maksum ke depa?) jgn smpai pengikut anda menarik anda ke neraka JAHANAM atas sebab ketua mereka mengagungkan "non-Muslim" dan sedang menyakiti "muslim" yang lain hanya kerana satu lambang "POLITIK", sedangkan "muslim" yang dikategorikan lemah didalam Agama Islam mengundang "mereka" untuk bergabung dan membaiki pentadbiran dengan mengikuti landasan agama sebenar, tetapi ditentang juga di tolak habis habisan! Siapa yang rela disalahkan? " KAMI" atau "KAMU" ? Apa pun pandangan mereka, " Matlamat Tidak Menghalalkan CARA " ... Wallahhualam Bissawab... Renung-renungkan dan selamat menyelamatkan Islam dan Negaraa...~  


Firman Allah Taala: 
"Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barangsiapa berbuat demikian, nescaya lepaslah ia dari pertolongan Allah, kecuali kerana (muslihat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksaNya). Dan hanya kepada Allah kembalimu."(Ali Imran, ayat 28) 






Sebelum kita mengupas ayat di atas lebih lanjut lagi, marilah kita melihat, apakah sebab ayat ini diturunkan: 
Sebab Turun Ayat 
Ayat ini turun disebabkan oleh suatu masalah di mana sekumpulan para sahabat nabi menjalinkan hubungan persahabatan dengan orang-orang Yahudi. Persahabatan mereka sangat akrab sekali. Beberapa orang sahabat yang lain cuba menasihati agar berwasapada terhadap Yahudi berkenaan. Kerana dikhuatiri mereka akan disesatkan oleh Yahudi berkenaan. Namun nasihat ini tidak dihiraukan. Malah mereka masih tetap akrab. Lalu turunlah ayat: 
Ertinya: Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang kafir menjadi wali... 
Hukum Dari Ayat Ini 
Terdapat beberapa hukum yang daapt kita ambil dari ayat berkenaan, iaitu: 
Hukum Pertama: Apakah hukum meminta bantuan orang kafir dalam peperangan?
Terdapat dua pendapat ulamak dalam masalah ini, iaitu: 


1. Jumhur ulamak yang terdiri dari Syafi'i, Hanbali dan Hanafi. Mereka mengatakan bahawa meminta bantuan dari orang-orang kafir dalam peperangan dibolehkan, tetapi dengan 2 syarat, iaitu: 
Syarat pertama: Bantuan tersebut memang benar-benar diperlukan. 
Syarat kedua: Berkeyakinan terhadap kesetiaan orang-orang kafir tersebut terhadap tentera Islam. 


Apakah alasan dari pendapat jumhur ulamak ini? Mereka beralasan bahawa Nabi Muhamad s.a.w. pernah menggunakan Yahudi Qainuqa' dalam peperangan, bahkan mereka telah diberi habuan rampasan perang. Di lain ketika Nabi menggunakan Safwan bin Umaiyah ketika menentang kabilah Hawazin. Ini membuktikan bahwa meminta bantuan mereka dalam peperangan dibolehkan. 


2. Mazhab Maliki. Mereka berpendapat bahawa meminta bantuan orang kafir dalam peperangan adalah tidak dibenarkan. 


Alasan mazhab ini ialah, larangan berbuat demikian adalah bersesuaian dengan zahir ayat al-Quran: 
Ertinya: Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang kafir menjadi wali... 
Mazhab ini juga menggunakan kisah Ubadah bi Shomit yang menyebabkan ayat di atas diturunkan. 
Selain itu, mereka berhujah dengan Hadis Nabi riwayat Aisyah, di mana seorang lelaki musyrik yang gagah dan tangkas datang kepada Nabi Muhamad s.a.w. Ketika itu peperangan Badar sedang tercetus. Lelaki tadi meminta izin dari Nabi untuk ikut serta dalam peperangan tersebut. Nabi bersabda: 
"Kembalilah, aku sekali-kali tidak akan meminta bantuan dari seorang musyrik." 
Jawapan jumhur ulamak terhadap hujah mazhab Maliki: 
  1. Hujah yang digunakan oleh mazhab Maliki telah dinasakhkan oleh perbuatan Nabi sendiri. 
  2. Ataupun, boleh jadi hujah tersebut tidak dinasakhkan tetapi ketika itu nabi tidak memerlukan bantuan orang kafir. Atau berkemungkinan tiada kepercayaan terhadap kesetiaan orang kafir berkenaan. 
Hukum Kedua: Taqiyah 
Apakah itu taqiyah yang tercantum di ayat: 
"....kecuali kerana (muslihat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka."? 
Maknanya ialah bahawa seseorang mengucapkan perkataan dengan lidahnya, sedang hatinya tetap teguh dengan keimanan. Definasi ini diberikan oleh Ibnu Abbas r.a. 
Sebahagian ulamak mengatakan taqiyah ialah memelihara diri dan harta benda dari kemusnahan musuh dengan cara menzahirkan apa yang mereka mahu tetapi tidak dengan keyakinan hati. 
Apakah hukumnya? 
Jelas bahawa ayat di atas membenarkan perlakuan taqiyah demi untuk memelihara diri dari kezaliman. Terdapat ayat lain yang semakna dengannya iaitu: 
Ertinya: Barangsiapa yang kafir kepada Allah, sesudah ia beriman (maka ia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir, padahal hatinya tetap tenang dan beriman. (al-Nahl, ayat 106) 
Dan, walaubagaimanapun taqiyah bukanlah suatu perkara yang wajib dilakukan. Ia adalah bentuk keringan (rukhsah) yang diberikan oleh Allah. Ketika seseorang itu dipaksa (dengan ancaman kemusnahan) untuk menjadi kafir, dia boleh memilih antara berbuat taqiyah (melafazkan kata kufur tetapi hatinya tetap beriman) ataupun tetap tidak berganjak sehingga dirinya terbunuh. Dan yang kedua ini adalah lebih afdhal. 
Hukum Ketiga: Menyerahkan kepimpinan kepada orang kafir, serta mempergunakannya dalam semua urusan kaum muslimin. 
Berdasarkan ayat: 
"Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang kafir menjadi wali .." mengambil orang kafir sebagai pemimpin atau menguruskan urusan kaum muslimin adalah tidak dibenarkan. Begitu juga mengambil mereka sebagai pekerja atau pelayan. Samalah halnya kita tidak boleh menghormati atau memuliakan mereka di majlis, atau berdiri ketika mereka datang. Kerana perbuatan ini merupakan penghormatan kepada mereka. Bukankah kita diperintahkan agar merendahkan mereka, firman Allah Taala: 
"Sesungguhnya orang-orang musyrik itu najis." (al-Taubah, ayat 28) 
Hukum Keempat: Hukum berpura-pura dengan menunjukkan kebaikkan/sokongan kepada penjahat. Ini merupakan muslihat dan diplomasi. 
Perbuatan ini adalah dibenarkan. Rasulullah pernah melakukannya sebagaimana yang tercantum di dalam sabdanya: 
"Kami tersenyum manis kepada suatu kaum, padahal hati kami melaknat mereka."
Walaubagaimanapun ia tidak boleh sampai ke peringkat boleh memudaratkan orang lain atau menyalahi dasar-dasar ajaran Islam. 


p/s : Jgn jadi manusia Munafiq.. sekian

By MalaysianTroopers with 0 comments

Syiah ! PAS Menyokong Syiah?




Apakah syiah itu ?

Syiah adalah aliran sempalan dalam Islam dan Syiah merupakan salah satu dari sekian banyak aliran-aliran sempalan dalam Islam.
Sedangkan yang dimaksud dengan aliran sempalan dalam Islam adalah aliran yang ajaran-ajarannya menyempal atau menyimpang dari ajaran Islam yang sebenarnya yang telah disampaikan oleh Rasulullah SAW, atau dalam bahasa agamanya disebut Ahli Bid’ah.
Selanjutnya oleh karena aliran-aliran Syiah itu bermacam-macam, ada aliran Syiah Zaidiyah ada aliran Syiah Imamiyah Itsna Asyariah ada aliran Syiah Ismailiyah dll, maka saat ini apabila kita menyebut kata Syiah, maka yang dimaksud adalah aliran Syiah Imamiyah Itsna Asyariah yang sedang berkembang di negara kita dan berpusat di Iran atau yang sering disebut dengan Syiah Khumainiyah.
Hal mana karena Syiah inilah yang sekarang menjadi penyebab adanya keresahan dan permusuhan serta perpecahan didalam masyarakat, sehingga mengganggu dan merusak persatuan dan kesatuan bangsa kita.
Tokoh-tokoh Syiah inilah yang sekarang sedang giat-giatnya menyesatkan umat Islam dari ajaran Islam yang sebenarnya.

Apa arti kata Syiah menurut bahasa ?

Kata Syiah berasal dari bahasa Arab yang artinya pengikut, juga mengandung makna pendukung dan pecinta, juga dapat diartikan kelompok.
Sebagai contoh : Syiah Muhammad artinya pengikut Muhammad atau pecinta Muhammad atau kelompok Muhammad.
Oleh karena itu dalam arti bahasa, Muslimin bisa disebut sebagai Syiahnya Muhammad bin Abdillah SAW dan pengikut Isa bisa disebut sebagai Syiahnya Isa alaihis salam.
Kemudian perlu diketahui bahwa di zaman Rasulullah SAW Syiah-syiah atau kelompok-kelompok yang ada sebelum Islam, semuanya dihilangkan oleh Rasulullah SAW, sehingga saat itu tidak ada lagi Syiah itu dan tidak ada Syiah ini.
Hal mana karena Rasulullah SAW diutus untuk mempersatukan umat dan tidak diutus untuk membuat kelompok-kelompok atau syiah ini syiah itu.
Allah berfirman :
 
     واعتصموا بحبل الله جميعا ولا تفرقوا         ( العمران:١۰٣)


“ Dan berpegang teguhlah kalian semuanya kepada tali (agama) Allah dan janganlah kalian bercerai berai (berkelompok-kelompok).”

Tapi setelah Rasulullah SAW wafat, benih-benih perpecahan mulai ada, sehingga saat itu ada kelompok-kelompok atau syiah-syiah yang mendukung seseorang, tapi sifatnya politik.
Misalnya sebelum Sayyidina Abu Bakar di baiat sebagai Khalifah, pada waktu itu ada satu kelompok dari orang-orang Ansor yang berusaha ingin mengangkat Saad bin Ubadah sebagai Khalifah. Tapi dengan disepakatinya Sayyidina Abu Bakar menjadi Khalifah, maka bubarlah kelompok tersebut.
Begitu pula saat itu ada kelompok kecil yang berpendapat bahwa Sayyidina Ali lebih berhak menjadi Khalifah dengan alasan karena dekatnya hubungan kekeluargaan dengan Rasulullah SAW. Tapi dengan baiatnya Sayyidina Ali kepada Khalifah Abu Bakar, maka selesailah masalah tersebut.
Oleh karena dasarnya politik dan bukan aqidah, maka hal-hal yang demikian itu selalu terjadi, sebentar timbul dan sebentar hilang atau bubar.
Begitu pula setelah Sayyidina Ali dibaiat sebagai Khalifah, dimana saat itu Muawiyah memberontak dari kepemimpinan Kholifah Ali, maka hal yang semacam itu timbul lagi, sehingga waktu itu ada kelompok Ali atau Syiah Ali dan ada kelompok Muawiyah atau syiah Muawiyah.
Jadi istilah syiah pada saat itu tidak hanya dipakai untuk pengikut atau kelompok Imam Ali saja, tapi pengikut atau kelompok Muawiyah juga disebut Syiah.
Argumentasi tersebut diperkuat dengan apa yang tertera dalam surat perjanjian atau Sohifah At-tahkim antara Imam Ali dengan Muawiyah, dimana dalam perjanjian tersebut disebutkan:

  هذا ما تقاضى عليه على بن ابى طالب ومعاوية بن ابى سفيان وشيعتهما                                    
( اصول مذهب الشيعة )                  
 
Ini adalah apa yang telah disepakati oleh Ali bin Abi Talib dan Muawiyah bin Abi Sufyan dan kedua Syiah mereka.
(Ushul Mazhab Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah)

Dengan demikian penyebutan kata syiah pada saat itu memang sudah ada, tetapi hanya dalam arti bahasa dan dasarnya hanya bersifat politik dan bukan landasan aqidah atau mazhab.
Adapun aqidah para sahabat saat itu, baik Imam Ali dan kelompoknya maupun Muawiyah dan kelompoknya, mereka sama-sama mengikuti apa-apa yang dikerjakan dan diajarkan oleh Rasulullah SAW.
Hal ini dikuatkan oleh keterangan Imam Ali, dimana dalam suratnya kepada Ahli Amsor, beliau menceritakan mengenai apa yang terjadi antara beliau (Imam Ali) dengan Ahli Syam (Muawiyah) dalam perang Siffin sbb:

  كان بدء امرنا انا التقينا والقوم من اهل الشام، والظاهر ان ربنا واحد، ونبينا واحد،        ودعوتنا فى الاسلام واحد، ولا نستزيدهم فى الاسلام بالله والتصديق برسوله، ولا         يستزيدوننا، الامر واحد الا ما اختلفنا فيه من دم عثمان، ونحن منه براء
( نهج البلاغة- ٤٤٨ )         
 
Adapun mas’alah kita, yaitu telah terjadi pertempuran antara kami dengan ahli syam (Muawiyah dan Syiahnya).
Yang jelas Tuhan kita sama, Nabi kita juga sama dan da’wah kita dalam Islam juga sama. Begitu pula Iman kami pada Allah serta keyakinan kami kepada Rasulullah, tidak melebihi iman mereka, dan iman mereka juga tidak melebihi iman kami.
Masalahnya hanya satu, yaitu perselisihan kita dalam peristiwa terbunuhnya (Kholifah) Usman, sedang kami dalam peristiwa tersebut, tidak terlibat.”
(Nahjul Balaghoh – 448)

Selanjutnya, oleh karena permasalahannya hanya dalam masalah politik yang dikarenakan terbunuhnya Khalifah usman RA dan bukan dalam masalah aqidah, maka ketika Imam Ali mendengar ada dari pengikutnya yang mencaci maki Muawiyah dan kelompoknya, beliau marah dan melarang, seraya berkata:

  انى اكره لكم ان تكونوا سبابين ، لكنكم لو وصفتم اعمالهم، وذكرتم حالهم، كان اصوب    فى القول وابلغ فى العذر، وقلتم مكان سبكم اياهم، اللهم احقن دماءنا ودماءهم، واصلح
  ذات بيننا وبينهم   ( نهج البلاغة -٣٢٣)     
                                           
“ Aku tidak suka kalian menjadi pengumpat (pencaci-maki), tapi andaikata kalian tunjukkan perbuatan mereka dan kalian sebutkan keadaan mereka, maka hal yang demikian itu akan lebih diterima sebagai alasan. Selanjutnya kalian ganti cacian kalian kepada mereka dengan :
Yaa Allah selamatkanlah darah kami dan darah mereka, serta damaikanlah kami dengan mereka
(Nahjul Balaghoh – 323)

Demikian pengarahan Imam Ali kepada pengikutnya dan pecintanya. Jika mencaci maki Muawiyah dan pengikutnya saja dilarang oleh Imam Ali, lalu bagaimana dengan orang-orang Syiah sekarang yang mencaci maki bahkan mengkafirkan Muawiyah dan pengikut-pengikutnya, layakkah mereka disebut sebagai pengikut   Imam Ali
Kembali kepada pengertian Syiah dalam bahasa yang dalam bahasa Arabnya disebut Syiah Lughotan, sebagaimana yang kami terangkan diatas, maka sekarang ini ada orang-orang Sunni yang beranggapan bahwa dirinya otomatis Syiah. Hal mana tidak lain dikarenakan kurangnya pengetahuan mereka akan hal tersebut. Sehingga mereka tidak tahu bahwa yang sedang kita hadapi sekarang ini adalah Madzhab Syiah atau aliran syiah atau lengkapnya adalah aliran Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyyah).
Oleh karena itu, istilah Syiah Lughotan tersebut tidak digunakan oleh orang-orang tua kita (Salafunassholeh), mereka takut masyarakat awam tidak dapat membedakan antara kata syiah dengan arti kelompok atau pengikut dengan aliran syiah atau Madzhab Syiah. Hal mana karena adanya aliran-aliran syiah yang bermacam-macam, yang kesemuanya telah ditolak dan dianggap sesat oleh Salafunassholeh.
Selanjutnya salafunassholeh menggunakan istilah Muhibbin bagi pengikut dan pecinta Imam Ali dan keturunannya dan istilah tersebut digunakan sampai sekarang.
Ada satu catatan yang perlu diperhatikan, oleh karena salafunassholeh tidak mau menggunakan kata Syiah dalam menyebut kata kelompok atau kata pengikut dikarenakan adanya aliran-aliran Syiah yang bermacam-macam, maka kata syiah akhirnya hanya digunakan dalam menyebut kelompok Rofidhah, yaitu orang-orang Syiah yang dikenal suka mencaci maki Sayyidina Abu Bakar dan Sayyidina Umar.
Sehingga sekarang kalau ada yang menyebut kata Syiah, maka
yang dimaksud adalah aliran atau madzhab Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah.
Memang dengan tidak adanya penerangan yang jelas mengenai Syiah Lughotan dan Syiah Madhhaban, maka mudah bagi orang-orang Syiah untuk mengaburkan masalah, sehingga merupakan kesempatan yang baik bagi mereka dalam usaha mereka mensyiahkan masyarakat Indonesia yang dikenal sejak dahulu sebagai pecinta keluarga Rasulullah SAW.

Apa yang dimaksud dengan aliran (madzhab)Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah itu ?

Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah adalah salah satu aliran Syiah dari sekian banyak aliran-aliran Syiah yang satu sama lain berebut menamakan aliran Syiahnya sebagai madzhab Ahlul Bait. Dan penganutnya mengklaim hanya dirinya saja atau golongannya yang mengikuti dan mencintai Ahlul Bait. Aliran Syiah inilah yang dianut atau diikuti oleh mayoritas (65 %) rakyat IRAN. Begitu pula sebagai aliran Syiah yang diikuti oleh orang-orang di Indonesia yang gandrung kepada Khumaini dan Syiahnya.
Apabila dibanding dengan aliran-aliran Syiah yang lain, maka aliran Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah ini merupakan aliran Syiah yang paling sesat (GHULAH) dan paling berbahaya bagi agama, bangsa dan negara pada saat ini.
Dengan menggunakan strategi yang licik yang mereka namakan TAGIYAH (berdusta) yang berakibat dapat menghalalkan segala cara, aliran ini dikembangkan.
Akibatnya banyak orang-orang yang beraqidah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah tertipu dan termakan oleh propaganda mereka, sehingga keluar dari agama nenek moyangnya (Islam) dan masuk Syiah.
Karena didasari oleh Ashobiyah atau kefanatikan yang mendalam, maka aliran ini cepat menjalar dan berkembang, terutama dikalangan awam Alawiyyin (keturunan nabi Muhammad) dan Muhibbin (pecinta mereka). Sehingga bagaikan penyakit kanker yang ganas sedang berkembang didalam tubuh yang sehat, yang ratusan tahun dikenal beraqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah.
Sebenarnya bagi orang-orang yang berpendidikan agama, wabah ini tidak sampai menggoyahkan iman mereka, tapi bagi orang-orang yang kurang pengetahuan Islamnya, mudah sekali terjangkit penyakit ini.
Dalam situasi yang memprihatinkan ini, bangkitlah orang-orang yang merasa terpanggil untuk melawan dan memerangi aliran tersebut. Berbagai cara telah mereka tempuh, ada yang dengan jalan berceramah, ada yang dengan menulis, bahkan ada yang dengan jalan berdiskusi dan Alhamdulillah mendapat sambutan yang positif dari masyarakat dan dari pemerintah.
Berbeda dengan aqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah yang penuh dengan saling hormat menghormati dan penuh dengan cinta mencintai serta penuh dengan maaf memaafkan karena berdasarkan Al Ahlaqul Karimah dan Al Afwa Indal Magdiroh (pemberian maaf disaat ia dapat membalas) serta Husnudhdhon (baik sangka), maka ajaran Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah ini penuh dengan caci maki dan penuh dengan fitnahan-fitnahan serta penuh dengan laknat-melaknat, karena dilandasi dengan Suudhdhon (buruk sangka) dan dendam kesumat serta kefanatikan yang tidak berdasar.
Dapat kita lihat bagaimana mereka tanpa sopan berani dan terang-terangan mencaci maki para sahabat, memfitnah istri-istri Rasulullah SAW, khususnya Siti Aisyah, bahkan Rasulullah sendiri tidak luput dari tuduhan mereka.
Ajaran-ajaran Syiah yang meresahkan dan membangkitkan amarah umat Islam ini, membuat para ulama di seluruh dunia sepakat untuk memberikan penerangan kepada masyarakat. Ratusan judul kitab diterbitkan, berjuta kitab dicetak dengan maksud agar masyarakat mengetahui kesesatan Syiah dan waspada terhadap gerakan Syiah. Dalam menulis kitab-kitab tersebut para ulama kita itu mengambil sumber dan sandaran dari kitab-kitab Syiah (kitab-kitab rujukan Syiah), sehingga sukar sekali bagi orang-orang Syiah untuk menyanggahnya.
Selanjutnya dengan banyaknya beredar kitab-kitab yang memuat dan memaparkan kesesatan ajaran Syiah, maka banyak orang-orang yang dahulunya terpengaruh kepada Syiah, menjadi sadar dan kembali kepada aqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah. Hal ini tentu tidak lepas hidayah dan inayah serta taufiq dari Allah SWT. Terkecuali orang-orang yang memang bernasib buruk, yaitu orang-orang yang sudah ditakdirkan oleh Allah sebagai orang Syagi (celaka dan sengsara).
Semoga kita dan keluarga kita digolongkan sebagai orang-orang yang Suada’ atau orang-orang yang beruntung yang diselamatkan oleh Allah dari aliran Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah yang sesat dan menyesatkan.

Sumber Dari SINI

Berbalik pada title diatas.. Betul je PAS membenarkan Pengikut dari kalangan "syiah" ? Mari kita terjah!


Dalam video diatas ni, saya rasa tak adil kita salahkan pihak PAS, kerana kekantoian Ustat "berkenaan". Mungkin pada saya maksud sebenar tak disampaikan dengan tepat dan tidak diterima oleh pendengar untuk membuktikan kebenaran maksud ustat berkenaan.. Oleh itu, Untuk USTAT yang berkenaan, saya nasihatkan BERHATI-HATI dengan statement anda... FIKIR DULU sebelum mengeluarkan kata-kata. AKIBATNYA, banyak fitnah antara mereka mengenai anda. Wallahualam bissawab..! 

Untuk panduan semua pembaca, amalkan lah ayat dibawah untuk kekal di fahami setiap kata-kata.
.
"Wahai Pemeliharaku, lapangkanlah dadaku, Dan mudahkanlah untukku urusanku. Dan lepaskanlah ikatan pada lisanku (lidahku), Supaya mereka memahami ucapanku." (20:25-28)
p/s : Gua blogger UMNO, walaubagaimanapun, Yang Benar tetap kita BENARKAN.. gua tidak memehak kepada sebelah pihak. Itu baru Troopers SEBENAR.. kehkehkeh

By MalaysianTroopers with 0 comments

SAMAN : PapaGOMO! Please Alert!!

Sumber Bukti klik SINI

Ni namanya "amah dalam amanah"! gua sendiri tak tau macam ni punya species manusia pun ada..! Kalau dah kata " kepiangan " mereka-mereka nih, jadi memang susah nak membentuk lah yer nak! sebab mak gua cakap nak melentun BULOH biau dari rebungnya... Bukan melentun buloh sampai ke sungai Buloh! (tang ni mak gua tak ajar. Tang ni PUAK memakat ajar!) So gua nak nasihatkan sikit lah pada lu papa! jaga2 papa, budak2 ni main "kawasan" dengan lu! sendiri lu pergi balai, kasi saman ini page. kasi cepat sikit jalan! Menang wa boleh kategorikan that BANGANG man memang super neraka jahanam tahap bahan bakar punya tenpat! tau apepasal..? sat gua post.. kasi ramai2 sentap!


An-Nisaa [58] Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya) dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat.Ayat ini turun semasa Nabi bercadang untuk menyerahkan kunci Kaabah yang dijaga oleh “penjaga turun temurun” (sejak zaman jahiliyyah lagi) kepada penjaga lain yang baru. Allah menyuruh Nabi s.a.w. memulangkan kepada penjaganya yang asal.
 Hadith Nabi s.a.w. tentang amanah:Tidak sempurna iman
  • Tidak sempurna iman bagi orang yang tidak beramanah dan tidak diterima sembahyang orang yang tidak bersuci dan tidak sempurna agama, orang yang tidak diterima sembahyangnya” (Riwayat At-Tabrani).“
  • Tidak sempurna iman bagi orang yang tidak beramanah dan tidak sempurna agama bagi orang yang tidak menepati janji
  • ” (Riwayat Ahmad).
  • Tiada iman pada orang yang tidak beramanah” (Riwayat Ahmad)
Sumber rezeki
  • Amanah membawa rezeki dan khianat membawa kefakiran” (Riwayat Ad-Dailami).
Akhir zaman amanah dihilangkan
  • “Daripada Abu Hurairah dia berkata:
  • “Ketika Nabi s.a.w. di dalam suatu majlis berbicara dengan orang ramai maka datang seorang `arab badawi lalu bertanya: “Bilakah hari kiamat?”.
  • Rasulullah s.a.w. meneruskan ucapannya. Ada yang berkata “Baginda dengar (apa yang ditanya) tetapi baginda tidak suka apa yang ditanya”. Sementara yang lain pula berkata “Bahkan baginda tidak mendengar”.
  • Apabila telah selesai ucapannya, bagida bertanya: “Manakah orang yang menyoal”. Jawab (badawi tersebut): “Saya di sini wahai Rasulullah”. Baginda bersabda: “Apabila dihilangkan amanah maka tunggulah kiamat”.
  • Tanya badawi tersebut: “Bagaimanakah menghilangkan amanah itu”.
  • Sabda baginda: “Apabila diserahkan urusan kepada bukan ahlinya maka tunggulah kiamat”
So agak-agaknya ade yang nak sentap..? sendiri ingat baii! dunia ni milik ALLAH punn.. buat jahat hari ni, besok tak kena pada diri sendiri kena pada anak beranak ko mcm mana..? boleh terima..? SIAP ugut nak langgar kete PAPAGOMO wa tak boleh belah baii! kompom ke syurgaaa jerk kan bunyinye tuh. alalalalala anakkk oiii! biar mati akal, jgn mati pedoman!  Ntah eik. gua rasa tak pernah plak blogger (gov) tergamak pamerkan benda2 cikai mcm ni terang2.. paling tak pasal kes SPRM baru2 ni yang mendedeahkan kononnya ada pengundi hantu! then ape jadi kes tu..? korang kantoi kan geng Memakat? haaaaa kasi pakat ramai2 ikat ketat2 biar same2 sumbat dalam api panas menggelegak! nak tunjuk diri pandai, jgn kasi mcm tu dik, kasi planning lah biar susah org nak detect ko pon! haiyaaaaaaa!


Ugutan Bukti selepas posting saman Papagomo disebarkan...

p/s : PapaGomo, wa cadang lu report and saman terus blogger KAKAK nih.! page BABANG pun kasi sodakallahulazim terus..kahkahkahkahka biau mereka takde arah tuju nak shoulder2 cry on.. hakhakhakhak sila pinjam bahu gua.. PON BOLEH! hahahaha.. PAPA, kira lu smart gak lah tak de tunggak saman lu kan! Nama lu azri eh? macho plak nama lu..! pe hal gua tak tau nama lu se cute itu? hahahahahah.. SIla maafkan gua papa kalau nama, alamat, no plat kete and segala bagai tu tak betol..! arioz..

- pi cepat2 report papa oii.. page BABANG tu ade komen mau langgar kete baru lu.. siap ic alamat bagai diorang bleh check.. untuk keselamatan lu, wife and anak2 lu.. Ape2 pun gua and blogger UMNO mendoakan yang terbaik juga mendoakan keselamatan lu and keluarga lu.. PERJUANGAN harus diteruskan.. !CHAIYOKK! ~

By MalaysianTroopers with 0 comments

SEKSUALITI MERDEKA 2011 - Jadah Apakah INI..???

Assalammualaikum readers,






Makin lama makin menjadi puak2 kafir laknatullah ni yerk! yang terbaru setelah BERSIH 2.0 gagal, timbul pulak SEKSUALITI MERDEKA version 2011..! jadah apakah ini wahai umat manusia..? Tak tahu? ok, mari saya terangkan.!


Apakah Itu " SEKSUALITI MERDEKA " ?




Seksualiti Merdeka 2011 dengan slogan "Queer Without Feer" dianjurkan oleh Majlis Peguam Malaysia mulai 1-13 November 2011 di Galeri Annexe, Kuala Lumpur. Ia merupakan acara tahunan sejak 2008, dijayakan oleh artis, aktivis dan pertubuhan bukan kerajaan. Antara acaranya ialah forum, bengkel, pelancaran buku, pameran seni dan persembahan.
Presiden Majlis Peguam, Lim Chee Wee mahu Perdana Menteri Datuk Seri Mohd Najib bin Abdul Razak menunaikan janjinya ketika berada di Australia. Najib berkata dalam akhbar Sydney Morning Herald pada 27 Oktober 2011 tentang Malaysia adalah negara demokrasi yang progresif dan bukannya penindas pelarian dan pencari suaka dan sepatutnya juga melindungi minoriti seksualiti.Mereka menuntut pengiktirafan kerajaan dan masyarakat Malaysia kepada golongan lesbiangaybiseksual dan transgender (LGBT), bukan sahaja mengakibatkan diskriminasi bentuk baru atas nama hak asasi manusia.
Pada 4 November, polis telah mengharamkan program ini kerana mempromosikan seks bebas, berkuatkuasa serta-merta berikutan bantahan meluas pelbagai pihak.

BANTAHAN :

Banyak pihak dari NGO Islam membantah penganjuran fiesta ini. Pada 2 Nov 2011, setiausaha Gabungan Pertubuhan-Pertubuhan Islam Bukan Kerajaan (ACCIN), Dr Mohd Roslan Mohd Nor membuat laporan polis di di Balai Polis Pantai, Kuala Lumpur. Tindakan penganjur, penaja dan penyokong hendak menjayakan "agenda gerakan homoseksual" di Malaysia sejak 2008 sebagai biadap.ACCIN dianggotai 17 NGO Islam termasuk Persatuan Ulama Malaysia (PUM), Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM), Jamaah Islah Malaysia (JIM), Al-Hidayah,Darul Fitrah, MACMA, IIS, MUAFAKAT, ISMA, AL-Hunafa, IMAN, Jam'iyah, Darusshifa, WAMY, GEPIMA dan PERKIM. Jabatan Agama Islam Negeri, Jabatan Mufti dan Majlis Fatwa Kebangsaan diminta menyatakan pendirian tegas membantah LGBT.
LGBT sengaja mencerca syariah, perundangan Malaysia, asas moral dan kesucian semua agama, serta boleh mengancam ketenteraman dan kemanan negara. Mereka mencabar kedudukan Islam di dalam Perlembagaan Persekutuan. Apabila Islam sebagai agama persekutuan, ia melibatkan Yang di-Pertuan Agong. Artikel 25 Deklarasi Kaherah Mengenai Hak Asasi Manusia dalam Islam. Artikel tersebut—yang dipersetujui oleh semua negara Islam—menyatakan setiap polisi yang hendak dijalankan mestilah tidak bercanggah dengan prinsip Syariah.
Pada 2 November 2011, Irwan Fahmi Ideris dari sayap pemuda WiraPerkasa mahu Ketua Polis Negara menghentikan acara tersebut.Mereka mendesak Tan Sri Ismail Omar bertindak terhadap Datuk Ambiga Sreenevasan selaku Presiden Majlis Peguam yang akan melancarkan program tersebut.
Pada 29 Oktober 2011, Setiausaha Agung Mapim, cikgu Mohd Azmi Abdul Hamid menggesa Persatuan Kesedaran Komuniti tidak membincangkan LGBT di khalayak ramai. Kertas kerja bertajuk "Cedaw in Defending the Human Rights of Lesbians, Bisexual Women and Transgenders in Malaysia" akan dibentangkan Angela Kuga Thas manakala "A Cedaw Approach to Family Law in Advancing Equality and Non Discrimination" oleh Lalitha Menon. Konvensyen Penghapusan Semua Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita (Cedaw) yang telah diratifikasikan/diterima pakai oleh Malaysia pada 1995. Sejak 1995 Malaysia telah bersetuju tentang isu keganasan dihadapi wanita dalam bidang tenaga kerja, pelarian wanita dan bukan warganegara, orientasi seksual dan identiti jantina dan undang-undang keluarga di Malaysia.
Kelompok sekular Barat dan golongan liberal menjadi hamba kepada agenda asing dan ingin menjadikan masyarakat di negara seperti Malaysia sama dengan budaya hidup Barat. Mohd Azmi Abdul Hamid merupakan Majlis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia (Mapim), Pengerusi Teras Pengupayaan Melayu (Teras) dan pengerusi bersama Perhimpunan Sejuta Umat (Himpun). Naib Pengerusi Suhakam, Prof Khaw Lake Tee menjemput Mapim turut serta dalam diskusi meja bulat itu.  Pengarah Eksekutif Empower Maria Chin Abdullah kecewa dengan Azmi dan menyifatkan beliau sebagai tidak matang, tidak rasional dan tidak toleransi.

Mungkin readers boleh berfikir secara matang niat sebenar PENGERUSI SEKSUALITI MERDEKA 2011 ini. Ingin saya bertanya, Untuk apakah kita mengadakan Pembebasan terhadap aktiviti LGBT ini..? untuk menunjukkan kita sebuah negara demokrasi..? biar saya terangkan sekiranya ini yang sedang anda mainkan untuk menjawab dan menyokong SM2011 ..

KUALA LUMPUR, 2 Nov — Majlis Peguam menggesa pihak berkuasa berhenti daripada mengambil tindakan pendakwaan ke atas golongan minoriti seksual jika mahu Malaysia dihormati sebagai sebuah negara demokratik, kata Presidennya Lim Chee Wee.
Sehubungan itu Majlis Peguam juga mahu Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak mengotakan kata-kata beliau berada di Australia baru-baru ini bahawa Malaysia merupakan negara demokrasi yang progresif dan bukannya penindas kumpulan pelarian dan pencari suaka dalam membela nasib kumpulan minoriti seksualiti.
Di sebalik kontroversi terbaru berkaitan dengan penganjuran program tahunan Seksualiti Merdeka, Lim (gambar) berkata, Majlis Peguam sekali lagi bangga dalam menganjurkan usaha itu dengan bertemakan “Queer Without Fear”.
“Kami menganggap komuniti lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) sebagai golonagn yang berhadapan dengan tindakan pendakwaan atas asas orientasi seksual dan identiti jantina,” kata Lim dalam satu kenyataan hari ini.
Kata beliau, tidak dapat dinafikan bahawa ada pihak-pihak yang tidak bersetuju dengan orientasi seksual dan identiti gender anggota komuniti LGBT.
“Tetapi minoriti seksual ini, malah komuniti-komuniti minoriti yang lain perlu dilindungi,” kata beliau sambil menambah, kebebasan individu tidak bermakna jika mereka didampingi secara selektif ataupun bagi mereka yang bersetuju dengan pandangan majoriti.
Sehubungan itu Lim berkata Najib ada menulis dalam akhbar Sydney Morning Herald bahawa Malaysia bukan merupakan negara penindas atau negara yang ketinggalan sehingga dilihat sebagai negara mengambil tindakan pelarian dan pencari suaka.
“Majlis Peguam mahu PM Najib Razak melaksanakan pemikiran yang sama dalam menghormati komuniti LGBT di Malaysia,” kata Lim.
Tambah beliau, jika Najib dengan serius mahu meyakinkan khalayaknya di Australia dan juga di Komanwel malah di dunia pada amnya bahawa Malaysia merupakan sebuah negara progresif dan liberal, beliau seharusnya menamatkan penindasan dan pendakwaan ke atas minoriti seksual di Malaysia.
Lim berkata dalam tulisan berupa pendapatnya dalam akhbar itu, Najib juga mengatakan bahawa “kami ini masyarakat pelbagai budaya dan etnik yang mempunyai sejarah yang panjang dan bangga dengan keharmonian sosial dan mengalu-alukan kedatang orang luar.”
Bagaimanapan tegas Lim, komuniti LGBT dilayan seolah-olah “orang luar” meskipun mereka merupakan rakyat negara ini.
“Anggota LGBT di Malaysia berhadapan dengan pelbagai halangan termasuk kurangnya keselamatan peribadi ekoran tindakan pihak berkuasa sivil dan syariah, hidup dalam ketakutan akan didakwa atas perbuatan peribadi mereka,” katanya.
sumber artikel - SINI


Didalam artikel berkenaan, Majlis Peguam Negara mahu PM ( Datuk Sri Najib Tun Abd Razak ) mengotakan janji beliau semasa berucap di Australia baru-baru ini. Susulan adalah artikel berkenaan ;


Sehubungan itu Majlis Peguam juga mahu Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak mengotakan kata-kata beliau berada di Australia baru-baru ini bahawa Malaysia merupakan negara demokrasi yang progresif dan bukannya penindas kumpulan pelarian dan pencari suaka dalam membela nasib kumpulan minoriti seksualiti.
 Sila lihat main word yang saya highlight kan..


Demokrasi = apakah maksud sebenar PERDANA MENTERI kita..? adakah beliau juga menyokong SM2011 ini..?


Demokrasi ialah suatu bentuk kerajaan di mana kuasa menggubal undang-undang dan struktur kerajaan adalah ditentukan oleh rakyat. Dalam sistem demokrasi, undang-undang digubal sama ada oleh rakyat atau wakil yang dipilih oleh rakyat. Sebuah negara atau kerajaan yang mengamalkan sistem demokrasi adalah dipanggil negara atau kerajaaan yang demokratik.
Perkataan ini berasal dari Yunani δημοκρατíα dari δημος bermaksud "rakyat", ditambah pula dengan κρατειν bermaksud "memerintah", dengan kata hubung íα; yang memberi maksud "Diperintah oleh Rakyat". Terma ini kadangkala digunakan untuk mengukur sejauh mana pengaruh rakyat diatas kerajaannya. Demokrasi secara ekstrem boleh dilihat dalam sistem kerajaan seperti anarkisme dan komunisme(menurut teori Karl Marx ia merupakan peringkat terakhir pembangunan sosial dimana demokrasi adalah diamalkan secara langsung , dan tiada kerajaan yang bebas dari kehendak rakyat).
Jelas sekali maksud PM mengenai SM2011 secara demokrasi.. PM mahu rakyat kita bersuara berhabis-habisan untuk menentang SM2011 ini secara menyeluruh! mengapa saya berkata begitu? sila lihat dibawah ;


ELEMEN DALAM DEMOKRASI

Demokrasi moden mempunyai sifat-sifat dengan institusi-institusi berikut:
Lihat point yang terakhir, " Rakyat yg berpendidikan dan berpengetahuan tentang HAK ASASI MANUSIA dan bertanggungjawab sivik.! Jelas.. dalam sistem demokrasi, bukan pemerintah yang akan mengubal  kuasa dan undang-undang. Tetapi RAKYAT.! seperti yang telah jelas dan nyata, Hampir seluruh rakyat Malaysia yang waras telah pun sebulat suara MEMPROTES agenda SM2011 dengan tujuan melanggar Hak ASASI MANUSIA dan tanggungjawab sivik.! Jadi disini, LIM CHEE WEE, anda check mate! hahaha


"Patutkah kamu melakukan hubungan jenis dengan lelaki dari kalangan manusia, Dan kamu tinggalkan apa yang diciptakan oleh Tuhan kamu untuk kamu (melakukan hubungan yang halal) dari badan isteri-isteri kamu? (Kamu orang-orang yang bersalah) bahkan kamu adalah kaum yang melampaui batas (keinginan kebanyaKan haiwan)!" Mereka menjawab: "Sesungguhnya jika engkau tidak berhenti wahai Lut (daripada mencaci dan menyalahkan kami), nescaya engkau akan diusir keluar!" Nabi Lut berkata: "Sesungguhnya aku dari orang-orang yang bencikan perbuatan kamu yang keji itu".(Nabi Lut berdoa): "Wahai Tuhanku, selamatkanlah daku dan keluarga serta pengikut-pengikutku dari apa yang dilakukan oleh golongan (yang jahat) itu." Maka Kami selamatkan dia dan keluarganya serta pengikut-pengikutnya - semuanya  Kecuali seorang perempuan tua tertinggal dalam golongan yang kena azab itu. Kemudian Kami hancurkan yang lain (yang menentang Nabi Lut). Dan Kami hujani mereka dengan hujan (azab yang membinasakan); maka amatlah buruknya hujan azab yang menimpa kaum yang telah diberi amaran. Sesungguhnya peristiwa yang demikian, mengandungi satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah); dan dalam pada itu, kebanyakan mereka tidak juga mahu beriman. " - Asy-Syu'ara' : 165-174


p/s : ALLAH SWT telah pun berfirman wahai teman2 ku sekelian, Jgn lah kita menjadi FASIQ dengan hukum HAKAM ALLAH, bersatu lah menentang segala yang dilarang. Sesungguhnya jika kamu bersatu dengan "mereka" kamu adalah tergolong didalam orang2 yang melampaui batas..! Wallahualam bissawab..

By MalaysianTroopers with 0 comments